animal crossing new horizons review indonesia

Animal Crossing: New Horizons Review Indonesia РAnimal Crossing: New Horizons adalah game lanjutan dari Animal Crossing: New Leaf, yang dirilis lebih dari tujuh tahun yang lalu untuk Nintendo 3DS. Para pemain tidak sabar untuk mendapatkan permainan seri Animal Crossing baru mereka selama bertahun-tahun. Terutama karena  Animal Crossing ini adalah perpaduan antara seri game: Pocket Camp dan Animal Crossing Amiibo Festival. Sekarang akhirnya game ini menjadi kenyataan, tetapi bisakah game ini bertahan sampai sensasi yang cukup lama?

Animal Crossing: New Horizons mengikuti plot yang mirip dengan pendahulunya New Leaf. Dengan beberapa pengecualian. Alih-alih mengunjungi kota yang lengkap dan dinyatakan sebagai walikota. Para pemain diturunkan ke sebuah pulau yang sepi dengan alat, dan dukungan dari keluarga Tom Nook untuk mendapatkannya. Alih-alih mengunjungi toko-toko dan bangunan yang ada. Pemain mulai dari awal dengan tidak lebih dari tenda, dan harus membuat jalan mereka sendiri ke peradaban yang lengkap.

Tentu saja, membangun peradaban itu tidak akan mudah. Animal Crossing selalu sedikit kolot, dan New Horizons tidak berbeda. Pemain harus memburu berbagai persediaan untuk membuat alat yang diperlukan dan membangun bangunan kota dari awal. Pemain harus mendapatkan lonceng yang cukup untuk membayar proyek-proyek kota dan perluasan dan perbaikan rumah. Perburuan serangga, memancing, menanam, dan memanen semuanya ikut bermain, seperti dengan entri seri sebelumnya.

Bagian dari apa yang membuat New Horizons menonjol dari New Leaf, adalah kemampuan pemain untuk menyesuaikan hampir semua hal di kota mereka. Awalnya itu hanya keputusan kecil seperti di mana menempatkan bangunan atau warga desa yang diundang untuk bergabung dengan pulau itu. Tetapi seiring berjalannya permainan, opsi menjadi hampir tak terbatas. Memuncak dalam alat terraforming yang memungkinkan pemain membentuk kembali pulau secara harfiah sesuai keinginan mereka.

 

Hadir dengan perbaikan dari seri sebelumnya

Animal Crossing: New Horizons telah dikembangkan sejak lama setelah pendahulu seri utama terakhir, New Leaf. Waktu yang cukup lama dan polesan pada game yang epic. Selain memanfaatkan sepenuhnya kemampuan grafis Switch, New Horizons memperbaiki segudang gangguan dan masalah yang dimiliki New Leaf. Salah satu masalah terbesar yang dimiliki penggemar dengan New Leaf adalah bahwa ada sedikit kontrol atas apa yang terjadi pada lingkungan di sekitar mereka. Seperti penduduk desa bisa bergerak dan melenyapkan rumpun pohon dan bunga, apakah pemain menginginkannya atau tidak. Sekarang para pemain memiliki hak untuk menentukan di mana setiap penduduk desa bergerak. Dengan kemampuan untuk hanya mengantongi dan merelokasi seluruh pohon, dampak pada lansekap sangat minimal.

Namun, itu hampir tidak menggores permukaan peningkatan kualitas hidup di New Horizons. Ikan lebih responsif terhadap kehadiran umpan pancing. Batas multiplayer telah meningkat pesat, dan menjalankan tidak lagi menghancurkan tanaman yang ditempatkan dengan hati-hati. Alih-alih hanya melenyapkan bunga mereka setelah beberapa kali runthroughs. Fitur-fitur tertentu tidak lagi tersembunyi di balik NPC yang sulit didapat dan layanan mereka. Misalnya pemain sekarang dapat menentukan gaya rambut, warna rambut, dan penampilan keseluruhan apa yang mereka inginkan sejak awal. Mereka mendapatkan kemampuan untuk mengubahnya dengan cepat dan mudah diakses serta didukung dengan opsi yang lebih banyak. Walaupun opsi ini merupakan tarif standar untuk game lain, mengingat pemain New Leaf tidak bisa melakukan hal tersebut. Ini adalah sebuah peningkatan yang sangat besar.

 

Fitur baru

animal crossing news horizons nook phone

New Horizons juga memperkenalkan Nook Phone, yang bertindak sebagai smartphone dalam game pemain. Itu membuat pemain dapat mengakses berbagai alat dan informasi menjadi lebih mudah. Termasuk kemampuan untuk berkomunikasi dengan teman baik di dalam maupun di luar pulau. Ini juga memperkenalkan Nook Miles, yang memberikan penghargaan kepada pemain untuk menyelesaikan berbagai tugas. Itu cukup untuk membuat tugas yang paling membosankan bahkan lebih memuaskan, yang kemungkinan akan membuat pemain kembali.

 

BACA JUGA:
Game Switch Mahal? Ini Dia Daftar Game Switch Murah Dibawah 100ribu

 

Multiplayer

animal crossing new horizons multiplayer

Tentu saja, tidak semua hal tentang New Horizons sempurna. Multiplayer, khususnya, memiliki kelemahan. Pemain sekunder yang berbagi pulau pada Switch yang sama hanya mendapatkan sebagian kecil dari pengalaman Animal Crossing, dengan sebagian besar tanggung jawab dan opsi diserahkan kepada pemain pertama sesi tersebut. Multiplayer bermain online dan lokal fungsional dan menyenangkan, tetapi urutan pemuatan yang lama untuk setiap pemain yang bergabung membuatnya menjadi proses yang sangat sulit untuk benar-benar mendatangkan pemain sebanyak mungkin di New Horizons. Multiplayer juga menciptakan sedikit kerumitan bagi pemain utama pulau, karena membuat perubahan signifikan pada pulau – atau bahkan rumah sendiri – menjadi tidak mungkin saat teman mengunjungi. Namun, mungkin dalam keputusan yang paling membingungkan di pihak Nintendo adalah kurangnya kemampuan untuk membuat beberapa item pada saat yang sama, yang berarti pemain harus menonton animasi kerajinan berulang-ulang, terutama menyebabkan masalah dengan item seperti umpan ikan.

Pengenalan alat melanggar juga cenderung membuat beberapa pemain tidak senang. Sejalan dengan permainan seperti Breath of the Wild dan Dead Rising, alat-alat New Horizon rusak dari waktu ke waktu dan harus dibangun kembali dari awal. Persediaan yang dibutuhkan hampir selalu tersedia, tetapi menghabiskan waktu yang bisa digunakan pemain untuk benar-benar memainkan permainan.

Pada akhirnya Animal Crossing: New Horizons memurnikan formula, tetapi tidak secara dramatis mengocoknya. Ini masih merupakan permainan santai yang pada akhirnya memungkinkan pemain memilih apa yang akan mereka lakukan pada saat tertentu, tetapi pilihan itu masih terbatas pada apa yang ada di pertandingan sebelumnya. Jadi, jika orang berpikir bahwa mengumpulkan barang-barang, mengisi museum, dan berbicara dengan binatang-binatang lucu bukanlah secangkir teh mereka, kemungkinan besar Animal Crossing: New Horizons tidak cocok untuk mereka. Tetapi mengingat permintaan besar untuk Animal Crossing: New Horizons dan Nintendo Switch konsol sejak dirilis, jelas bahwa New Horizons masih memiliki khalayak yang besar ingin hanya gameplay semacam itu.

 

Nah itu dia Animal Crossing: New Horizons review Indonesia. Game ini sekarang sudah bisa kalian mainkan, dan tersedia khusus untuk Nintendo Switch.

 

Sumber: gamerant


Yuk gabung di komunitas Gamexran! Ikuti kami di:

  • Facebook:¬†Gamexran
  • Instagram: @gamexran
  • Twitter: @gamexran_

 

Tentang penulis: @ransltn